SIASAH DUA MUKA ARAB SAUDI DIHADAPAN IKHWANUL MUSLIMIN

SIASAH DUA MUKA ARAB SAUDI DIHADAPAN IKHWANUL MUSLIMIN

Kerajaan Arab Saudi mengumumkan bahawa Ikhwanul Muslimin sebagai Agensi Teroris. Dalam penjelasan kementrian dalam Negara Arab Saudi juga menyatakan bahawa kelompok “Nusrat” dan  kelompok  “Kerajaan Islam Irak dan Syam” yang bersama dengan kelompok-kelompok lain yang memberontak di Syria menentang kerajaan Basyar adalah dinamai nya sebagai kelompok-kelompok teroris.  Oleh kerana itu Hukum dijatuhkan oleh Raja Arab Saudi bahawa siapa sahaja warga Arab Saudi yang terlibat dalam peperangan luar Negara akan mendapat sangsi hukuman penjara tiga hingga dua puluh tahun. Dalam penjatuhan hukum ini, juga sangsi-sangsi serupa akan dikenakan kepada warga yang berada di dalam atau luar kerajaan yang mempunyai hubungan atau termasuk pendokong kelompok yang sudah dikenalkan oleh pihak kerajaan sebagai kelompok teroris. Sekalipun Arab Saudi menyokong sebahagian kelompok pemberontak di Syria, namun Ianya juga risau terhadap warganya sendiri yang cenderung kepada fikrah jihad. Kerajaan Arab Saudi juga memberi peluang dalam  masa 15 hari ini, kepada warganya yang terlibat perang luar Negara untuk kembali ke Arab Saudi.

Ini semua satu muka daripada sekeping syiling, kerana muka lain nya adalah sokongan Arab Saudi kepada para pemberontak di Syria dan bantuan material serta senjata adalah juga dari nya. Diantara kelompok pemberontak ini juga terdapat kelompok bersenjata Ikhwanul Muslimin, yang mendapat sokongan dana dari Arab Saudi, yang pasti tujuan sokongan ini bukan berarti aliran pemikiran Ikhwanul Muslimin bersejalan dengan Arab Saudi, akan tetapi tujuan bantuan-bantuan ini adalah supaya menumbangkan satu kerajaan yang berdiri tegak menghadang agresor Israil dan bertujuan supaya rejim di Syria diganti oleh seorang yang boleh bersama dengan strategik politik Barat dan Amerika.

PILIHAN RAYA SYRIA PELUANG BAGI RAKYAT

PILIHAN RAYA SYRIA PELUANG BAGI RAKYAT

Mahir Abdul Hafiz Hijar

Pilihan Raya kepresidenan Negara Republik  Syria, akan diadakan pada 3 hari bulan Jun mendatang, dengan kehadiran tiga calon kepresidenan. Mahir Abdul Hafiz Hijar, yang berkelahiran tanah wilayah al-Bayadhah dari warga Halab Syria, berumur 46 tahun. Mahir, memiliki akhir pendidikan akademik Diploma Tinggi Kolej Bahasa di Universiti Adabiat dan Ilmu Sosial Halab. Para kaum kerabat nya pun memiliki asal Ahli Halab dan memiliki ketenaran dalam Hauzah percetakan kitab-kitab Ugama ( Afta’). Beliau pada tahun 1984 menggabungkan diri dengan Party Komunis Syria, namun pada tahun 2000 memisahkan diri dari party tersebut, pada akhirnya ia telah mengasas pertubuhan ketua bersatu Komunis Halab secara temporal. Mahir bersama sejumlah ketua-ketua badan-badan yang beraliansi kepada party komunis di seluruh provinsi Syria, telah menjemput Ahli Party ini untuk mengadakan pertemuan luar biasa di Damskus pada tahun 2001dengan cara tidak terbuka. Mahir Hijar pada tahun 2003 bersama sejumlah ketua-ketua komunis Syria  telah mengasaskan pertubuhan (Komite Persatuan Komunis Nasional Syria).  Salah seorang pengaju calon kepresidenan Syria hingga tahun 2011 adalah dari kalangan Komite tersebut. Komite ini dalam tahun 2011 telah merubah nama menjadi Party («الارادة الشعبیة»/ “Kehendak Rakyat”), dan Mahir telah menjadi Dabir Majlis Mesyuarat Party tersebut.

Mahir Abdul Hafiz pada tahun 2007 sebagai wakil kota Halab telah ikutn serta dalam Pilihan Raya Parlemen Syria, namun Ia tidak mendapatkan kursi, dan secara rasmi ia mengajukan sanggahan terhadap hasil Pilihan Raya tersebut. Ia pada tahun 2012 ditengah memuncaknya krisis Syria, kembali juga dari Halab dan pada kali ini dalam senarai Party Nasional untuk Reformasi dan Kebebasan ikut menyertai Pilihan Raya Parlemen. Mahir Abdul Hafiz dalam Pilihan Raya ini ia berhasil meraih pilihan pada tingkat kedua dari para individu yang dicalonkan dari mewakili kota Halab, sejak itu ia pun dapat jalan sebagai anggota parlemen Syria.

 

Hisan Abdullah Nuri

Hisan Abdullah Nuri, lahir di Damaskus dengan usia 54 tahun, berbanding Mahir dan Basyar memiliki usia yang lebih tua, Calon kepresidenan Syria dalam Pilihan Raya Mendatang, memiliki sijil pendidikan akademik Master dalam kejuruan Menejmen di Universiti Visconesn Amerika. Ia juga telah meraih peringkat kedokteran dalam kejuruan “Tata Kerja” dan “Perkembangan sumber daya Insan” dari Uneversiti “Kendy Amerika” dan ia juga memiliki sijil diploma “Mutala’ah canggih” dalam kejuruan “Tata Kerja” dan “Ilmu Niaga” dari university “Ruhul Qudus” Libanon.

Hisan, menyelesaikan akademik sarjana nya di Universiti Damaskus. Dia memiliki nombor Nip Antara Bangsa dari Majlis Mesyuarat Amerika dan (Mesyuarat Professional) dari Angkatan Para Mesyuarat (Amerika). Nuri sejak tahun 2000 hingga 2002 menjabat menteri Negara bahagian mesyuarat dalam bidang perkembangan pejabatan Negara, Ia juga dari tahun 1998 hingga 2003 sebagai Anggota Parlemen Syria.

Basyar Al-Assad

Basyar Al-Assad berusia 49 tahun, Sebagai Presiden Syria sekarang, anak ketiga daripada Mendiang Bapanya-Hafiz Assad-. Ia dilahirkan pada tahun 1965 di Damaskus. Basyar selepas menamatkan pendidikan Menengah atas, ia memilih kejuruan kedokteran di Uneversiti Damaskus, pada tahun 1994 berhasil meraih sijil kedokteran spesialis Mata. Ia selain menguasai Bahasa Arab, juga menguasai bahasa Inggeris, Perancis dan Spanyol. Isteri nya bernama Asma mempunyai tiga orang anak. Basyar Assad selepas mencapai kekuasaan, berusaha supaya Ekonomi tertutup sosialis Syria yang telah dibangun pada zaman Ayahnya-Hafiz Assad-diubahnya menjadi satu ekonomi terbuka dan bukan sosialis.

Dapat di camkan bahawa perkara-perkara penting masa depan untuk Negara Syria secara tertitib berikut ini:

  1. Ekonomi.
  2. Perjuangan melawan Teroris.
  3. Menjaga Syria sebagai laluan Pertahanan dan perlawanan dengan Rejim agresor Israil.
  4. Menyelesaikan urusan rakyat terlantar.
  5. Menyusun kembali strategik hubungan luar Negara dengan Negara-negara kawasan dan luar kawasan Timur Tengah.

 

PILIHAN RAYA SYRIA DAN IKUT SERTAAN RAKYAT DALAM DEMOKRASI BARU

PILIHAN RAYA SYRIA DAN IKUT SERTAAN RAKYAT DALAM DEMOKRASI BARU

Suasana Percaturan politik Antara Bangsa di dunia memperlihatkan bahawa period parti tunggal dan keberlakuan kuasa tunggal dalam siasah sudah berakhir dan dengan memerhatikan pengalaman-pengalaman rakyat Syria pada masa-masa yang berlalu, memberi peluang untuk ikutsertanya pelbagai aliran pemikiran dan siasah di Negara ini. Dan Basyar al-Assad telah menjemput rakyat untuk ikut serta sebanyak-banyaknya dalam Pilihan Raya supaya hanya rakyat sendirilah yang patut menentukan nasib masa depan Tanah Air nya. Adapun kesulitan yang besar bagi para Pembangkang Syria adalah, mereka bertahun-tahun hidup di luar Negara, sehingga bukan hanya mereka menjadi berkesan dalam unsur-unsur pemikiran dan Budaya Barat serta Amerika juga mereka erat terpengaruh oleh aliran Takfiri yang erat kaitannya dengan kerajaan-kerajaan Arab, bahkan dengan jauhnya mereka dari rakyat menyebabkan mereka tidak banyak kenal dengan keadaan rakyat serta mereka tidak mengenali lagi dengan budaya, adat-istiadat serta cara hidup sebagai seorang Syria, oleh itu mereka tidak akan dapat menjadi penentu yang baik terhadap nasib akan datang bagi politik Negara Syria.

Stad Pengrusi Pilihan Raya Basyar al-Assad telah menentukan syu’ar atau moto tablig Pilihan Raya adalah “سوا” / Sawa, yang berarti “Semua bersama”.

Pilihan Raya kepresidenan Republik Syria akan diadakan pada tarikh 3 hari bulan Jun 2014. Dan Badan Kehakiman Agung Perlembagaan Siasah kerajaan Basyar al-Assad telah memperkenalkan “Tuan Mahir Hijar” dan “Tuan Hisan an-Nuri” sebagai calon-calon kepresidenan Negara untuk Pilihan Raya ini. Badan Kehakiman Agung Perlembagaan siasah kerajaan, telah menolak 21 peserta yang di calonkan sebagai presiden dalam pilihan Raya ini kerana tidak memenuhi syarat yang patut untuk dicalonkan sebagai presiden Syria dalam pemilihan Raya tersebut.

Tuan Mahir Hijar, adalah menduduki perwakilan dalam majelis Syria dan pada tahun 2012 telah dipilih sebagai anggota perhimpunan penentang bagi “Sanggar nasional untuk perubahan”, dimana perhimpunan ini masih ikut serta dalam kerajaan Basyar al-Assad.

Berdasarkan Undang-undang Pilihan Raya kepresidenan Republik Syria, para calon dari kelompok pembangkang yang berada di luar Negara dilarang untuk ikut Pilihan Raya. Dan para sukarelawan pencalonan kepresidenan dalam Pilihan Raya mestilah dalam masa 10 tahun berlalu telah bermukim di Syria secara penuh.

 

BARAT DAN ISRAIL MENDESAK SUPAYA TIDAK TERUJUD PENYERTAAN RAKYAT SYRIA DALAM DEMOKRASI DAN PELAKSANAAN PELIHAN RAYA YANG BEBAS

BARAT DAN ISRAIL  MENDESAK SUPAYA TIDAK TERUJUD PENYERTAAN RAKYAT SYRIA DALAM DEMOKRASI DAN PELAKSANAAN PELIHAN RAYA YANG BEBAS

 

Sangat jelas adanya bahawa Barat dan Israil mencari penggantung kepada dirinya diwilayah Syria, dan menentangi penyelenggaraan Pilihan Raya dan kehadiran penuh rakyat Syria yang menyolok mata di dalam Pilihan Raya tersebut.

 Para pembangkang kerajaan pada awalnya mencari peluang supaya taktik-taktik Amerika dan Negara-negara Barat dapat dijalankannya di Syria, akan tetapi selepas terjadi pergolakan banyak di Syria, pelbagai kelompok pembangkang mendapat kejelasan bahawa; Kerajaan Basyar al-Assad sepanjang pergolakan perang dalam Negara telah memikul banyak kesulitan, namun asas-asas kerajaan dan kekuatan-kekuatan nya bukan hanya tidak melemah, bahkan para pembangkang inilah dalam lapangan medan pertikaian mengalami pengalaman yang sangat tidak menyenangkan.

 Basyar al-Assad sebagaimana pada sebelum ini, akan tetap dalam lapangan Perjuangan Syria, dan apabila sekarang terujud Pilihan Raya di Negara ini, maka dapat dipastikan Assad akan memperoleh pilihan rakyat terbanyak, demikian juga jika diteliti lebih banyak lagi, dapatlah difahami bahwa pergolakan yang ada seperti di Ukraina dan di sempadan-sempadannya terjadi kerana kesan percampuran tangan dan sokongan Amerika dan sebahagian Negara-negara Barat, sebagai persamaan menganalisa dengan kondisi lapangan pertikaian di Syria, dimana Syria tetap tegak berdiri menghadang kehendak-kehendak Barat.

 Perang dalam negeri Syria disebabkan oleh campur tangan Barat dan kaki tangannya di wilayah timur tengah iaitu sebahagian Negara-negara Arab, mereka berusaha untuk mematahkan sanggar pertahanan Negara-negara yang berhadapan langsung dengan agresor Israil, dan wilayah yang paling penting untuk pertahanan pelawan Israil pada tahun-tahun sebelum dan hingga sekarang adalah Syria, Rakyat Syria pulak sejak Israil merampas tanah Palestina hingga sekarang berhadapan dengan kehendak rakus Israil mencari perluasan, oleh itu Israil dan Negara-negara pendokongnya merasa jalan paling baik menghancurkan kondisi pertahanan ini adalah menentangi perujudan pilihan Raya yang bebas di Syria, sebab mereka mengetahui dengan adanya Pilihan Raya maka pastilah segala pergerakkan yang bersifat teroris dan Takfiri yang dibela oleh Amerika tidak akan mampu memperoleh pilihan rakyat dan kemenangan pasti akan berpihak kepada pergerakan pertahanan Basyar al-Assad.

 Demikianlah pada yang sebenarnya penopang kuat suatu negara adalah rakyat Negara itu sendiri, Suatu bangsa mampu merasa aman ketika dapat menunaikan keterlibatan langsung dalam Pilihan Raya yang bebas untuk menentukan masa depan negaranya dengan menjalankan tugas atau peranan konci.

 Dengan perhatian pada pergolakan yang hingga sekarang terujud dan perilaku negativ para Pembangkang dan kelompok-kelompok teroris di lapangan pertikaian Syria, suasana untuk Pilihan Raya akan datang justeru akan banyak menghasilkan keuntungan bagi kerajaan Syria, berdasarkan inilah dapat diramalkan bahawa rakyat akan ikut serta dengan kehadirannya yang penuh mencolok mata untuk memilih kembali Basyar al-Assad pada Pilihan Raya 2014.

 

BAGAIMANA BASYAR AL-ASSAD BERMUAMALAH DENGAN PARA PEMBANGKANGNYA

BAGAIMANA BASYAR AL-ASSAD BERMUAMALAH DENGAN PARA PEMBANGKANGNYA

Pembunuhan rakyat tak berdosa hanya dengan alasan-alasan yang dibuat-buat yang dilakukan oleh kelompok arogan Takfiri yang terjadi di Syria, telah menyebabkan banyak wilayah Syria telah kehilangan rasa aman, dan tentera kerajaan Syria dengan kerja sama rakyat dibawah kendali kepemimpinan Basyar al-Assad yang membela rakyat tak berdosa, sehinggakan banyak wilayah yang telah dikuasai oleh kelompok Takfiri dan tindakan teroris yang disokong oleh Negara-negara Amerika dan Barat, berhasil diselamatkan. Pasukan ketenteraan Syria berhasil melucuti senjata dan membasmi patroli militer haram dalam masa lebih satu tahun di 48 wilayah Syria dan pasukan ketentaraan kerajaan Syria telah bersiap-siaga dalam puluhan sanggar di pelosok-pelosok Negara.

Pelucutan senjata-senjata berat, pemberian suaka maaf secara umum kepada orang-orang yang pernah bergaduh dengan tentera Kerajaan, mengekalkan kekuatan keamanan di wilayah-wilayahnya masing-masing dengan syarat menjaga dan membela pencarian siasat yang dilakukan oleh tentera kerajaan, serta menghantar kembali penduduk ke daerah asalnya dan perbaikan pusat-pusat pelayanan masyarakat atau infrastruktur adalah sebagai keberhasilan yang dicapai oleh pasukan kerajaan Syria.

Pembersihan jalan-jalan yang digunakan oleh para pembangkang Syria untuk penyerangan, telah diubah menjadi maidan-maidan pasukan kerajaan untuk memberikan pelayanan bantuan kemanusiaan bersamaan dengan zaman perjanjian kerjasama pihak kerajaan Syria dengan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB), mereka telah memasuki wilayah-wilayah yang memerlukan bantuan, dan mengembalikan para penduduk sipil untuk menyiapkan keamanan bagi rakya awam Syria.

Penerapan kebijakan politik Basyar al-Assad di masa-masa krisis yang dipaksakan keatasnya oleh Barat memberikan kesan yang baik sehinggakan banyak dari para penentang kerajaan Syria berbalik bergabung memberikan pembelaan kepadanya dan Basyar al-Assad sekalipun mendapat tekanan-tekanan antara bangsa, namun dia bersama berdampingan dengan sokongan rakyatnya, mengadakan pembelaan terhadap keamanan rakyat, kemandirian atau independensi dan undang-undang dasar Negara.

 

 

SEJUMLAH JARINGAN MEDIA BERITA AMERIKA MENYEBARKAN BERITA KEMENANGAN “BASYIR ASSAD” DALAM PILIHAN RAYA.

 

SEJUMLAH JARINGAN MEDIA BERITA AMERIKA MENYEBARKAN BERITA KEMENANGAN “BASYIR ASSAD” DALAM PILIHAN RAYA.

Pusat Media Berita Amerika (CIA), dalam satu laporan mengumumkan bahawa: 75 % dari jumlah rakyat Syria akan memimilih “Basyir Assad” sebagai presiden Negara ini dalam Pilihan Raya tahun 2014.

Laporan ini dinyatakan (CIA) berdasarkan sekiranya Basyir Assad termasuk calon kepresidenan dalam pilihan Raya 2014, maka dia akan meraih 75% pilihan rakyat Syria untuk menduduki jabatan presiden Syria yang berlangsung hingga tahun 2020.

(CIA) mengumumkan demikian laporan ini, berdasarkan maklumat dalam Negara Syria dan juga berdasarkan pertimbangan pandangan yang telah dikumpulkan dan  kerana dalam bayangan tidak adanya lawan politik yang serius bagi pilihan raya kepresidenan Syria, Basyir Assad 75% pilihan rakyat Syria akan diraih khusus olehnya.

Kenyataan peristiwa lapangan dan kemiliteran Syria, mengesankan sebagai keunggulan kerajaan Syria, Keunggulan kerajaan ini kerana berhadapan dengan sokongan rakyat, akan berlanjut hingga masa-masa akan datang yakni zaman pilihan raya kepresidenan Syria.

 

 

PIHAK PENUNTUT PERBAIKAN SYRIA SEMAKIN DEKAT DENGAN KENYATAAN

PIHAK PENUNTUT PERBAIKAN SYRIA SEMAKIN DEKAT DENGAN KENYATAAN

Kerajaan Syria dengan melintasi berbagai krisis yang dipaksakan oleh kubu agresor Negara-negara mutakabbir dan pergerakan takfiri telah mencapai satu tahap dari keunggulan dimana ketua pembangkang kerajaan yang bernama Mu’azul Khatib yang dia berada di luar Negara berkata bahawa: “Politik negara-negara Arab dan Barat menentangi kerajaan Damsyiq telah dikalahkan, Oleh itu mestilah ada disediakan peluang dialog antara pihak pembangkang dan pihak kerajaan”. Mua’azul Khatib menginginkan pengadaan perbincangan berkenaan dengan “Pembentukan Pemerintahan Rakyat Berdaulat” bersama Basyir Assad selaku presiden Negara Syria.

Mua’azul Khatib mengkritisi Negara-negara yang secara bohong menamai dirinya sebagai Negara kawan Syria.

Bersamaan dengan semakin parahnya kondisi pertikaian dan percanggahan antara kubu Pembangkang Kerajaan Syria, banyak dari kalangan pemimpin mereka menginginkan musnahnya pergabungan antara parti Pembangkang. Para pemimpin Parti Pembangkann yang kebanyakan mereka bermukim di luar Negara, masing-masing mereka mencari peluang untuk menduduki jabatan dan dukungan, bukannya menjalankan apa yang menjadi kehendak rakyat Syria yang sebenarnya. Sekarang beberapa pemimpin para pembangkang ini sedang berusaha untuk mencapai apa yang diinginkannya secara peribadi dan kelompoknya, oleh itu gerakan pembangkangan mereka terhadap kerajaan tidak layak menjadi perwakilan bagi rakyat Syria secara umum.